Selamat Datang di Situs Ilmu Perbankan

Apabila anda ingin membagikan ilmu pengetahuan perbankan secara gratis dalam bentuk tulisan dan buku online, dipersilahkan mengisi form pada kolom "Pendaftaran Penulis Ilmuperbankan" untuk dapat mengirimkan tulisan mengenai seputar ilmu perbankan via email dan tentunya akan kami review dahulu tulisan anda untuk kemudian akan kami terbitkan dalam situs ini, ataupun bagi sahabat yang mau kami bagikan buku gratis secara online melalui email dapat mendaftarkan diri dengan cara mengisi nama lengkap dan alamat email anda pada kolom "Gratis Buku Online", dan secara teratur akan kami kirimkan buku online secara gratis kepada para sahabat semua yang telah mendaftarkan nama dan alamatnya, terimakasih

Google Search

Kamis, 11 Maret 2010

PERBANDINGAN KINERJA KEUANGAN PADA BANK ASING

Bank merupakan badan usaha yang menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk simpanan dan menyalurkannya kepada masyarakat dalam bentuk kredit. Dari definisi tersebut memberikan tekanan bahwa bank dalam melakukan usahanya terutama menghimpun dana dalam bentuk simpanan yang merupakan sumber dana bank dan menyalurkan dana dalam bentuk kredit kepada masyarakat. Sehubungan dengan fungsi menghimpun dan menyalurkan dana, bank sering pula disebut sebagai lembaga kepercayaan.

Terpeliharanya tingkat kepercayaan masyarakat terhadap bank selain tergantung pada keahlian pengelolaannya, juga tergantung pada integritas mereka.
Dunia perbankan mempunyai peran penting dalam mewujudkan perekonomian suatu negara, terutama dalam memperlancar transaksi perdagangan baik nasional maupun internasional. Bahkan kehidupan dari dunia perbankan bila dikaitkan dengan kemajuan suatu negara adalah sangat relevan, terutama bila dilihat dari keterlibatan masyarakat dalam memanfaatkan produk dan jasa-jasa bank.

Dalam menghadapi situasi yang sangat ketat saat ini maka setiap bank perlu meningkatkan kinerja keuangannya dari waktu ke waktu. Karena hanya bank yang memiliki kinerja yang baik yang akan mendapatkan kepercayaan dari masyarakat untuk menyimpan dan menempatkan sumber dana dari masyarakat.
Berdasarkan hasil penelitian diketahui bahwa kondisi bank-bank yang berpusat di Eropa pada ratio-ratio tersebut masih lebih rendah dibandingkan bank-bank yang berpusat di Amerika, sehingga sebaiknya pihak manajemen bank-bank yang berpusat di Eropa melakukan upaya untuk meningkatkan kinerja keuangannya terutama pada Cash Ratio, APB dan CAR.

Bank merupakan badan usaha yang menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk simpanan dan menyalurkannya kepada masyarakat dalam bentuk kredit. Dari definisi tersebut memberikan tekanan bahwa bank dalam melakukan usahanya terutama menghimpun dana dalam bentuk simpanan yang merupakan sumber dana bank dan menyalurkan dana dalam bentuk kredit kepada masyarakat. Sehubungan dengan fungsi menghimpun dan menyalurkan dana, bank sering pula disebut sebagai lembaga kepercayaan.

Terpeliharanya tingkat kepercayaan masyarakat terhadap bank selain tergantung pada keahlian pengelolaannya, juga tergantung pada integritas mereka.
Dunia perbankan mempunyai peran penting dalam mewujudkan perekonomian suatu negara, terutama dalam memperlancar transaksi perdagangan baik nasional maupun internasional. Bahkan kehidupan dari dunia perbankan bila dikaitkan dengan kemajuan suatu negara adalah sangat relevan, terutama bila dilihat dari keterlibatan masyarakat dalam memanfaatkan produk dan jasa-jasa bank.

Dalam menghadapi situasi yang sangat ketat saat ini maka setiap bank perlu meningkatkan kinerja keuangannya dari waktu ke waktu. Karena hanya bank yang memiliki kinerja yang baik yang akan mendapatkan kepercayaan dari masyarakat untuk menyimpan dan menempatkan sumber dana dari masyarakat.

Untuk mengukur kinerja keuangan perbankan adalah digunakan rasio-rasio keuangan. Beberapa faktor yang perlu mendapat penilaian ketentuan tersebut meliputi likuiditas (kemampuan bank dalam memenuhi kewajiban jangka pendeknya atau kewajiban yang sudah jatuh tempo), profitabilitas (kemampuan memperoleh laba), efisiensi (kemampuan dalam melakukan efisiensi), kualitas aktiva dan solvabilitas (kemampuan bank dalam memenuhi kewajiban jangka panjangnya atau kemampuan bank untuk memenuhi kewajiban-kewajiban jika terjadi likuidasi).

Pada dasarnya kinerja keuangan merupakan suatu teknik yang digunakan untuk menilai sifat-sifat kegiatan operasional bank dengan cara mengembangkan ukuran-ukuran kinerja bank yang telah ditentukan. Faktor penting yang digunakan dalam pengembangan usaha dan menampung resiko kerugian adalah faktor permodalan, faktor ini dapat dihitung dengan menggunakan rasio Capital Adequacy Ratio (CAR), Primary Ratio (PR). Faktor Kualitas Aktiva Produktif digunakan untuk mengukur tingkat pengelolaan aktiva produktif yang bermasalah dan pembentukan cadangan khusus untuk menampung kerugian akibat menurunnya Kualitas Aktiva Produktif. Faktor ini dapat dihitung dengan menggunakan rasio Aktiva Produktif Bermasalah (APB) dan rasio Penyisihan Penghapusan Aktiva Produktif yang telah dibentuk terhadap PPAP yang wajib dibentuk (PPAP).

Untuk mengukur kemampuan bank dalam memperoleh laba secara keseluruhan dan tingkat efisiensi usaha, baik dari kegiatan operasional maupun non operasional digunakan faktor Rentabilitas, faktor ini dapat dihitung dengan menggunakan dua rasio yaitu Return On Asset (ROA) dan Beban Operasional terhadap Pendapatan Operasional (BOPO). Sedangkan faktor Likuiditas adalah faktor yang mengukur kemampuan bank dalam memenuhi kewajiban-kewajibannya jangka pendeknya atau kewajiban yang sudah jatuh tempo, Faktor ini dapat dihitung dengan menggunakan rasio Loan to Deposit Ratio (LDR) dan rasio Cash Ratio (CR).

Berdasarkan uraian diatas maka dapat disimpulkan bahwa setiap bank harus berupaya untuk meningkatkan kinerja keuangan dan sekaligus mencari tahu bagaimana kinerja saat ini jika dibandingkan dengan bank lain yang satu level. Hal ini yang harus dilakukan juga oleh bank-bank asing.
Bank Asing merupakan bank – bank yang dimiliki oleh pihak asing dimana seluruh saham – sahamnya dimiliki oleh warga Negara asing dan atau badan – badan hukum yang peserta dan pimpinannya terdiri atas warga asing. Bank ini didirikan berdasarkan SK Menteri Keuangan No. 034/MK/IV/2 1968 tanggal 20 Februari 1968. Bank – bank milik swasta asing ini dapat terdiri dari Bank Umum Asing, Bank Pembangunan Asing, dan juga Bank Tabungan Asing. Namun yang kini beroperasi di Indonesia adalah Bank umum asing. Dimana kegiatan operasional Bank Asing kebanyakan sebagai lembaga pembiayaan (kredit) dan terlepas pada kegiatan operasional bank pada umumnya. Dalam operasi pemberian pinjamannya Bank Indonesia menetapkan batas maksimum pemberian kredit oleh bank devisa, pembatasan atas jumlah penerimaan dana dari luar negeri diatur oleh Bank Indonesia untuk setiap bank individual. Dan bank khusus bagi kantor cabang bank asing.

Untuk mengetahui bagaimana kinerja dan perbandingan kinerja diantara bank-bank asing asing yang ada di Indonesia perlu dilakukan penelitian. Oleh karena itu peniliti mengangkat topik : “PERBANDINGAN KINERJA KEUANGAN PADA BANK ASING “ sebagai topik penelitian ini.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Silahkan berikan komentar anda